Social Icons

29 August 2013

The Passion of the Christ

The Passion of the Christ, yang disutradarai oleh Mel Gibson, menggambarkan 12 jam terakhir hidup Yesus Kristus.

Mel Gibson memasukkan iman Katoliknya yang kuat ke dalam film ini, demikian juga James Caviezel, pemeran Yesus. Gibson mengejar kebenaran dalam menyajikan kisah The Passion dengan berkonsultasi dengan para teolog tingkat tinggi dan pejabat-pejabat gereja di Vatikan.

Di samping Injil dalam Perjanjian Baru tulisan Matius, Markus, Lukas dan Yohanes, Mel Gibson dan Ben Fitzgerald menulis naskahnya dari beberapa sumber lain, termasuk “The City of God”, tulisan Venerabilis Maria dari Agreda (1602-1665, mistikus dan visioner) dan secara bebas menyadur catatan harian Beata Anna Katharina Emmerick (1774-1824, mistikus, stigmatis, visioner, dan nabi) dalam “The Dolorous Passion of Our Lord Jesus Christ” (Dukacita Sengsara Tuhan Kita Yesus Kristus).

Seorang ahli bahasa Yesuit di Los Angeles, Profesor Bill Fulco, imam Yesuit yang juga bertindak sebagai pelatih dialog selama pengambilan gambar, menterjemahkan naskah film ke dalam bahasa Latin dan bahasa Aram.
Diperkenankan mengutip / menyebarluaskan artikel di atas dengan mencantumkan: “disarikan dan diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya”
Post a Comment